PBNU: Candi Borobudur Bukti Islam di Indonesia dalam Keberagaman

059602100_1492505030-Untitled-2.jpg

Keberadaan Candi Borobudur di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, menjadi bukti nyata bahwa umat Islam yang mayoritas di Indonesia hidup dalam keragaman dengan umat beragama lainnya.

Hal itu disampaikam Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Marsudi Syuhud dalam konferensi pers dengan para tokoh lintas agama dalam acara “Borobudur International Conference 2017” di Borobudur, Sabtu, 7 Mei 2017.

“Candi Borobudur membuktikan bahwa umat Islam Indonesia, Nusantara, adalah hidup dengan seluruh umat beragama lainnya dengan masing-masing budayanya,” ucap Marsudi.

Ia mengemukakan pentingnya pengelolaan hidup bersama dalam keragaman yang antara lain berwujud perbedaan pendapat antara pihak yang satu dan yang lain.

Nahdlatul Ulama sebagai bagian dari pendiri bangsa, kata dia, menjaga terus-menerus semangat Bhinneka Tunggal Ika.

“Bhinneka Tunggal Ika adalah fakta pemberian Tuhan, fakta banyak umat,” ujar Marsudi seperti dilansir dari Antara.

Sementara itu, Rohaniwan Katolik Romo Franz Magnis Suseno mengatakan bahwa “Borobudur International Conference” yang pada tahun 2017 sebagai penyelenggaraan tahun kedua, salah satu kegiatan untuk menunjukkan bahwa nenek moyang bangsa Indonesia hidup dalam kebersamaan.

“Sekarang kita terancam oleh fundamentalisme tidak hanya agama, tetapi macam-macam, termasuk gerakan politik penuh kebencian. Agama-agama mesti bersama untuk menolak segala kebencian dan kekerasan, bersama-sama memperjuangkan perdamaian,” kata dia.

Ia mengemukakan bahwa keragaman dan perbedaan sebagai rahmat bagi umat manusia, sedangkan kekuatan penyembuhan harus bisa dirasakan setiap orang sebagai kekuatan positif.

Pada kesempatan sebelumnya, Kepala Sangha Theravada Indonesia Biksu Sri Pannyavaro Mahathera mengatakan bahwa Candi Borobudur memberikan inspirasi tentang kedamaian dan keharmonisan.

“Keberadaan Borobudur di Tanah Air ini dijaga dengan baik dan bermanfaat untuk masyarakat dunia. Itu wujud nyata harmoni dan toleransi. Borobudur memberi manfaat besar pada berbagai bidang, pariwisata, ekonomi, budaya, dan lain-lain,” kata dia.

Direktur Utama PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko Edy Setijono mengatakan penyelenggaraan “Borobudur International Conference” menjadi forum penting. Dalam acara ini, para pemuka lintas agama dan berbagai komunitas berdialog dan menyampaikan pandangan atas isu-isu sosial serta kemanusiaan dari perspektif masing-masing.

“Demi terciptanya kedamaian dan keharmonisan hidup,” kata dia.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s