AS, Nikaragua dan Suriah tolak perjanjian perubahan iklim, mengapa?

 

Amerika Serikat lewat sang Presiden, Donald Trump, baru saja mengejutkan dunia karena keluar dari perjanjian Paris. Perjanjian Paris sendiri adalah perjanjian di 2015 yang diikuti hampir 200 negara untuk melawan pemanasan global dengan mereduksi emisi karbon.

Dengan ini, hanya ada 3 negara di dunia yang tidak ikut menyetujui Perjanjian Paris: Amerika Serikat, Suriah, dan Nikaragua. Apa alasannya? Berikut penjelasannya.

Amerika Serikat

Di 2015, Amerika Serikat lewat sang Presiden Barack Obama ikut menandatangani perjanjian Paris. Selang hampir dua tahun, Donald Trump menyatakan mundur dari deklarasi melawan perubahan iklim tersebut.

Hal ini dikarenakan Trump menganggap perjanjian tersebut merugikan Amerika Serikat. Ini terkait banyaknya pekerjaan yang hilang karena sumber energi konvensional mulai ditinggalkan. Tentu saja, pekerjaan di tambang-tambang sumber energi konvensional telah hilang karena tujuan ini.

Selain itu, kini teknologi pun sudah bergerak menggunakan energi yang dapat diperbarui seperti solar dan angin.

Hal ini merupakan salah satu strategi Trump untuk membawa kembali lapangan pekerjaan di sumber energi konvensional seperti batu bara. Faktanya, Trump merupakan kandidat presiden yang terpilih karena janjinya soal membawa lapangan pekerjaan ‘kembali’ ke AS.

Hal ini sontak membuat Trump dihujani kritik dari berbagai penjuru, terutama pelaku teknologi. Seperti Elon Musk, sang CEO Tesla yang menyatakan mundur dari posisi penasehat Presiden soal ekonomi, serta CEO Apple Tim Cook, yang rela menelepon Gedung Putih untuk mencoba bernegosiasi soal ini namun tak tak digubris Trump.

Suriah

Tentu sudah cukup jelas mengapa Suriah tidak ikut menandatangani Perjanjian Paris. Suriah yang luluh lantak oleh perang sipil sejak 2011, tentu sangat sulit bagi kepala negara Suriah untuk melakukan perjalanan ke luar negeri.

Oleh karena itu, masalah perubahan iklim rasanya tidak lebih ‘darurat’ bagi Suriah ketimbang masalah perang.

Meski demikian, Suriah adalah salah satu negara yang menyumbang benih untuk disimpan di Kubah Besi Raksasa Svalbard, sebuah bunker tempat menyimpan bibit dan biji-bijian tumbuhan secara global. Tempat ini mencegah adanya bencana botani, sehingga produksi pangan pun akan terjaga. Jadi sebenarnya Suriah tidak bisa dibilang tidak mendukung perlawanan terhadap perubahan iklim.

Nikaragua

Sebuah negara di Amerika tengah ini membuat masyarakat dunia bertanya-tanya, mengapa tidak ikut melawan perubahan iklim dan apa signifikansinya?

Nikaragua ternyata sengaja menolak perjanjian ini karena perjanjiannya yang mereka anggap tak adil. Bagi Nikaragua, aturan soal emisi tidak cukup ketat kepada negara-negara besar yang kontribusi emisi globalnya tinggi.

Utusan utama Nikaragua untuk perjanjian Paris, Paul Oquist, menyebut Perjanjian Paris sebagai “jalan menuju kegagalan”. Hal ini karena para pembuat polusi yang terbanyak dianggap tak seberapa ketat aturannya.

“Kami tidak ingin menjadi ‘kaki-tangan’ untuk membawa dunia lebih dingin 3 atau 4 derajat namun harus dibayar dengan kematian dan kerusakan,” ungkap Paul. “Ini bukan soal ingin menjadi pembuat onar, namun ini soal bagaimana negara berkembang bisa bertahan,” tutupnya.

Hal tersebut diikuti dengan statistik bahwa 10 negara penghasil polusi karbon, merupakan penyumbang 72 persen emisi karbon di dunia. Sementara 100 negara penghasil emisi global terkecil, hanya menyumbang 3 persen. Nikaragua sendiri hanya menyumbang emisi global sebanyak 0,03 persen, yang mana tidak terlalu signifikan memang.

Bisa disimpulkan tidak setujunya Nikaragua akan Perjanjian paris sebenarnya merupakan bentuk ‘protes’ karena negara dengan polusi besar diperlakukan tidak lebih ketat ketimbang negara yang polusinya tak signifikan.

Ironisnya, Nikaragua sendiri merupakan salah satu negara yang paling rentan kena dampak perubahan iklim. Dari daftar Global Climate Risk Index 2017, Nikaragua berada di peringkat ke empat, di bawah Honduras, Myanmar dan Haiti.

Antara 1996 hingga 2015 saja, Nikaragua sudah dihantam 44 bencana alam seperti banjir, kekeringan dan kebakaran hutan

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s